Kamis, 21 November 2013

Danau Pagaralam Bengkulu, Indonesia



Tentang Danau Pagaralam

Danau yang satu ini lain daripada yang lain. Bila biasanya air danau berwarna jernih, hijau atau biru maka di Danau Pagaralam ini airnya berwarna merah darah. Danau Pagaralam berlokasi di perbukitan Raje Mandare, di perbatasan antara Kota Pagaralam dan Kaur, Propinsi Bengkulu.

Danau seluas 6 hektar ini ditemukan pada tahun 2010 oleh masyarakat sekitar dan sempat membuat heboh karena warna airnya yang tak biasa itu. Ada hal unik mengenai air danau ini. Walau berwarna merah darah, namun saat kita mengambil airnya dengan tangan atau wadah maka airnya berwarna seperti air pada umumnya. Menurut warga sekitar, pada malam hari di lokasi sekitar danau ini akan tercium aroma pandan.

Keunikan lain yang ditawarkan Danau Pagaralam tidak hanya sebatas itu. Satwa yang ada di sekitar Danau Pagaralam pun juga mempunyai keunikan tersendiri, seperti ditemukannya kelabang raksasa dengan lebar 30 cm dan panjang 50 cm, kerbau memiliki sarang lebah di telinganya, beberapa burung terlihat memiliki ukuran yang cukup besar. Walaupun mempunyai penampakan yang tidak lazim, namun hewan-hewan tersebut tampak jinak.

Di sekitar danau terdapat banyak sisa-sisa bangunan yang diyakini sebagai sisa candi dari sebuah kerajaan di masa lampau. Hingga saat ini masih berlanjut penelitian yang dilakukan oleh para arkeolog mengenai hal tersebut.

Keberadaan obyek wisata yang menawarkan keunikan dan kemistisan ini patut kamu kunjungi bagi kamu yang menyukai tantangan. Kenapa? Karena lokasi Danau Pagaralam tergolong sangat sulit ditempuh. Persiapkan fisik dan perlengkapan sebelum menuju Danau Pagaralam. Sebaiknya membawa rekan yang berpengalaman dalam menjelajah hutan jika kamu sama sekali belum berpengalaman dalam menjelajah hutan karena untuk mencapai Danau Pagaralam kamu harus menyusuri hutan yang panjang.

Akses ke Danau Pagaralam

Perjalanan menuju Danau Pagaralam dapat dimulai dari Desa Rimba Candi, Kelurahan Candi Jaya, Kecamatan Dempo Selatan menggunakan angkutan umum seperti ojek, becak bermotor maupun sewa mobil dari Kota Pagar Alam. Sesampainya di Desa Candi Rimba kamu akan menyusuri perbukitan dan hutan Rimba Candi. Untuk menyusuri perbukitan dan hutan Rimba Candi dibutuhkan waktu antara 1-2 hari tergantung fisik dan cuaca. Selama perjalanan, selain disuguhi pepohonan kamu juga akan melihat bekas reruntuhan candi dan gapura dari kerajaan di masa lampau yang berkuasa di wilayah ini yang diperkirakan merupakan kerajaan Sriwijaya. Setelah menyusuri perbukitan dan hutan Rimba Candi, kamu akan memasuki wilayah Bukit Raje Mandare. Di bukit inilah kamu akan menemukan lokasi Danau Pagaralam tersebut.

Maskapai terbang ke Bengkulu

* Susi Air


Sumber : utiket.com